Seluruh Penduduk Kampung SERAM Setelah Membaca Nota Peninggalan Suami Isteri Yang Telah Membunuh Diri…

“Siapa yang memisahkan mayat kami berdua,akan kami hantui” itulah sebahagian isi nota yang ditemui berhampiran mayat tergantung seorang lelaki yang dikenali sebagai Daniel Priyana 47.

gambar sekadar hiasan

Tidak jauh dari situ, ditemui pula mayat seorang wanita Dwi Septi Respati 44 (isteri ) berada dalam kereta depan rumah mereka dengan mulut berbuih.

Nota berkenaan ditemui ketika pihak polis Gemping Jogyakarta memindahkan mayat lelaki kedalam van jenazah.

Dilokasi kejadian jelas terpaut di wajah waris mangsa yang seolah mencari jawapan dari seribu soalan. Namun pihak polis masih lagi menjalankan siasat tertutup ketika itu.

Mayat pertama kali ditemukan oleh Risti Aisyah, gadis kecil itu mengatakan pada awalnya dia masuk kedalam rumah hanya untuk mengambil barang mainan.

“Saya lalu di dapur, nampak orang tergantung dekat bilik mandi, saya takut kerana wajahnya dan matanya melirik saya, kemudian saya lari keluar memanggil nenek”.katanya pada pemberita Jumaat (28/7/2017).

Selepas kejadian itu rumah mangsa menjadi kunjungan ramai, hingga kedatangan pihak polis dan menemukan nota berbunyi seperti di bawah:

“Barang siapa memisahkan jasad kami berdua akan Kamu hantui selamanya sampai anak cucu kalian, kuburkan kami dalam satu liang lahat.

Buat newa

Bapa menikah dengan ibumu kerana komitmen bahawa mat abeh anaknya mbak kenthus dan bapanya tidak mempersalahkan.

Sekarang bapak sudah tidak kuat dengan hinaan,sikap ibumu sudah sangat keterlaluan,coba tanyakan pada rakannya, kalau kamu ingin tau yang sebenarnya.

Buat khael.
Semua harta yang bapa dan ibumu tinggakan buat biaya sekolah mikhael,rumah,harta,kereta.

Buat mbak xxx
Tolong jaga anakku baik-baik ya mbak”

Bagaimanapun pihak polis Bayuraden, Gamping selepas membawa kedua mayat ke hospital untuk siasatan lebih lanjut,menyerahkan semula jenazah kepada ahli keluarga untuk di makamkan.

SUMBER

Leave a Comment